Pasar Sajumput


Mulai pabilakah istilah ini ada, kada tahu jua pang kita. Namun yang pasti banyak banar yang ngarannya pasar sajumput di banua kita.

Pasar Bagambir, Desa Bamban Kec. Angkinang. Berada di Jl Ayani Trans Kalimantan. Buka setiap hari jum'at

Pasar Bagambir, Desa Bamban Kec. Angkinang. Berada di Jl Ayani Trans Kalimantan. Buka setiap hari jum'at

Pasar Banyubarau, di Parincahan, Kandangan Buka setiap hari

Pasar Banyubarau, di Parincahan, Kandangan Buka setiap hari

Tapi sudah mulai jarang pang orang manyambatnya karna sudah asing, dan orang kabanyakan langsung manyambat ngaran pasarnya, lawan jua wayah ni pasar sajumput mulai bamaju, kalo dulu pasar sajumput tu dasar bujur-bujur ba ampar haja, kadada istilah semi permanen apalagi yang permanen, sabarataan hambah tuntung badagang tinggal diangkati dan dilipat haja, hambah tu kada katahuan kalo pasar. Kalo wayah ni ada sudah yang mambngun wadah hagan badagang, yang hujung hujungnya di ambil alih oleh desa, atau yang lain. Makanya kita rancak mandangar pasar simpur, pasar ulin, pasar banyubarau, pasar bagambir, dan pasar-pasar lainnya yang sabujurannya bahari tu pasar sajumput ja, pasar yang batutukarnya tinggal di jumput haja …
Orang wayah ni ada jua yang manyambat nya lawan pasar tradisional, apa hajakah istilahnya sabujurannya pasar sajumput ni bagus banar, karna kawa menghidupi perekonomian masyarakat, lawan jua biar kada jauh-jauh ka pasar kandangan, yang padahal kadang-kadang banyak haja yang harganya murahan di pasar sajumput ni. Ada pasar yang bukanya satiap hari, tapi ada jua yang dua kali dalam saminggu bahkan ada dan banyak yang dalam saminggu bukanya sahari haja, makanya ada yang bangaran pasar jumahat, pasar sanayan, pasar arba dll.
Padahal baik banar kalau pasar sajumput ni dikelola baik-baik, biar batambah rame masyarakat, gawian batambah banyak, umpat badagang kah jua di pasar sajumput tu, atawa umpat manukari haja. Adanya pasar sajumput ni kawa mambantu masyarakat hagan manjual barang hasil produksinya, apakah hasil tanaman kah, atauwa iwak tangkapan atawa bisa jua barang ulahan, pokoknya kalo masyarakat dibina lawan pasar sajumput ni insyaAllah banyak banar mamfaatnya. Tinggal siapa ha lagi yang mambinanya.

About aviv

Pemerhati Sosial Politik Keagamaan di Kabupaten Hulu Sungai Selatan dan Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan, Muhammad Afif Bizri, SHI, SH, M.Hum, lahir di Kandangan pada 12 Oktober 1981. Kuliah S1 dan S2 di Malang, Jawa Timur. Semasa Mahasiswa sempat aktif di LDK, SKI, Bem, Senat, Paham, KAMMI. Sekarang menjadi Abdi Negara dan Masyarakat di Pemerintah Daerah Kabupaten Hulu Sungai Selatan, berdomisili di Hulu Sungai Tengah, Kal Sel menikah dengan seorang akhwat bernama Mahmudach, S.ST. Bersama sama merajut tali kehidupan menuju Ridha Ilahy. Sekrang sudah dikarunia 3 orang anak, Muhammad Faiz Al Fatih, Muhammad Aqsha Ash Shiddiq dan Muhammad Thoriq Az Ziyad Lihat semua pos milik aviv

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: